Search

Beras Premium Kembali di Serap Bulog

Alikanews.com – Terakhir, program ini dilakukan pada 2015 lalu. Sekarang Badan Urusan Logistik (Bulog) kembali mendapatkan program penyerapan beras kualitas premium pada tahun 2017.

Kepala Bulog Subdivre XI Jember Khozin menerangkan, penyerapan beras kualitas premium dari petani ini dimanfaatkan untuk stok operasi stabilisasi harga dan penyedia program Rumah Pangan Kita (RPK).

“Bulog menyerap beras kualitas premium dan diolah oleh UPGB (Unit Pengolahan Gabah dan Beras). Bulog Jember mendapatkan target sebanyak 2.950 ton selama tahun 2017 ini,” kata Khozin, Minggu (8/1/2017).

Dia menuturkan, patokan harga penyerapan beras premium ini didasarkan pada harga pasar dan juga kualitas barang. Bulog Jember akan menaksir harga gabah punya petani memakai dua unsur tersebut.

“Jadi tidak ada patokan pasti berapa harga gabah petani. Jika kualitasnya bagus, maka kami juga bisa membelinya dengan harga yang cukup tinggi,” katanya.

Bulog Jember pernah melakukan penyerapan beras kualitas premium pada tahun 2015 lalu. Saat itu, hasil serapan beras Bulog juga diperuntukkan distribusi beras miskin (raskin) yang saat ini disebut sebagai beras sejahtera alias rastra.

“Program ini ditiadakan pada tahun 2016 lalu. Selanjutnya akan dimulai lagi tahun 2017 ini, namun bukan untuk raskin lagi karena raskin sudah ditetapkan memakai beras PSO (Public Service Obligation) atau beras kualitas medium,” jelasnya.

Penyerapan beras dan gabah setara beras PSO tahun 2017 Jember ditargetkan sebanyak 70.000 ton, atau menurun sekitar 5.000 ton dibandingkan tahun sebelumnya. Pedomannya yakni Instruksi Presiden (Inpres) nomor 5 tahun 2015 tentang penyerapan gabah dan beras PSO.

“Untuk GKS (Gabah Kering Sawah) dihargai Rp 3.700 per kilogram, GKG (Gabah Kering Giling) Rp 4.650 per kilogram dan beras Rp 7.300 per kilogram,” tuturnya.

Written by 

Related posts