Search

Terkait Ahok Kalah di DKI, Golkar Lebih Cermat Cari Calon di Pilkada 2018

Alikanews.com – Setelah Basuki Tjahaja Purnama (Ahok) dan Djarot Syaiful Hidayat kalah di Pilkada Jakarta 2017, Partai Golkar mengubah strategi dalam memberikan dukunganya terhadap calon yang akan didukung dalam Pilkada 2018.

‎Ketua Harian DPP Partai Golkar Nurdin Halid mengakui, ‎kekalahan Ahok-Djarot mempengaruhi Pilkada lain di luar Jakarta.‎

‎‎Karenanya, Mantan Ketua PSSI ini mengatakan, Golkar akan lebih cermat dalam menentukan calon yang akan dibawa dalam Pilkada 2018.

“Dampaknya (Pilkada Jakarta) terhadap Pilkada lain, tentunya akan melakukan penetapan lebih cermat lagi,” kata Nurdin di sela-sela acara Rapat Pimpinan Nasional (Rapimnas) Partai Golkar, Balikpapan, Kalimantan Timur, Minggu (21/5/2017).‎

Dia menerangkan, keputusan Partai Golkar mendukung Ahok sudah sesuai dengan mekanisme dan petunjuk pelaksanaan Partai Golkar yang berkaitan dengan rekrutmen calon gubernur.

“Jadi penujukan (Ahok) itu tidak ada yang salah,‎ termasuk pandangan objektivitas dan subjektivitasnya,” kata dia.

Faktor objektivitas meliputi hasil survei yang tinggi sebelum pelaksanaan Pilkada itu sendiri. Sedangkan faktor subjektivitas adalah soal kinerja Ahok dalam pembangunan Jakarta yang ternyata dicintai warga.‎

“Jadi ini tidak ada hubungannya penetapan dan kekalahan. Kekalahan terjadi karena ada proses setelah penetapan,” kata dia.‎

 

Sumber : suara.com

Written by 

Related posts