Search

Untuk Mendukung Rizieq Shihab, Muncul Gerakan Tujuh Juta Status

Alikanews.com – Kasusnya bermula dari postingan pada situs website www.4n5hot.com dan baladacintarizieq.com pada tanggal 29 Januari 2017 yaitu foto screenshot percakapan aplikasi chatting WhatsApp yang diduga antara Ketua Yayasan Solidaritas Sahabt Cendana Firza Husein dan pimpinan Front Pembela Islam Habib Rizieq Shihab. Postingan yang kemudiah menghebohkan publik berisikan chat sex dan foto-foto yang diduga Firza tanpa busana.

Foto screenshot tersebut kemudian diunggah dan disebarluaskan lagi melalui akun media sosial sampai menyebar kemana-mana. Belakangan, situs yang pertamakali menyebarnya diblokir.

Baik Rizieq maupun Firza — yang kini telah ditetapkan sebagai tersangka — menolak dengan tegas tuduhan tersebut. Mereka merasa telah difitnah.

Saat ini, Rizieq berada di Arab Saudi untuk mengikuti sejumlah kegiatan dan itu menjadi salah satu alasan Rizieq tidak bisa datang ke Polda Metro Jaya yang telah memanggilnya sebanyak tiga kali dalam kapasistas sebagai saksi.

Di tengah sorotan terhadap perkara tersebut, media sosial diramaikan gerakan tujuh juta status untuk mendukung Rizieq dengan nama”Gerakan 7 Juta Status. Kami percaya ulama & Habib Rizieq dan Mendukung Perjuangannya.”

Tulisan status yang mereka tulis diberi tanda #KamiBersamaHRS. Warganet disarankan untuk tidak me-retweet poster tersebut, melainkan mem-viralkan dalam bentuk tulisan ulang.

Akhir pekan lalu, tim pengacara Rizieq berangkat ke Arab Saudi untuk menemui Rizieq. Mereka datang ke sana untuk mendiskusikan langkah-langkah selanjutnya yang akan ditempuh, di antaranya rencana mengadukan kasus ke Dewan Keamanan PBB di Jenewa, Swiss. Rizieq merasa HAM-nya dilanggar. Dia merasa sebagai ulama yang menjadi korban kriminalisasi.

Gerakan yang dilakukan di media sosial merupakan salah satu upaya untuk memberikan dukungan moral kepada perjuangan Rizieq yang dilakukan pendukung. Mereka yakin sedang ada upaya untuk mencari-cari kesalahan Rizieq.

“Knp kami membela Habib Rizieq? Karena beliau tegas membela Islam & memberantas kemaksiatan, meski hrs berhadapan dg rezim zholim berbau PKI!” tulis salah satu netizen.

Warganet menjelaskan bahwa mereka tidak mengkultuskan Rizieq. Pembelaan ini, katanya, dilakukan karena Riziew pantas dibela.

“Kita tidak pernah&mau mengkultuskan Mahluk/Individual (Hb Rizieq) tetapi kita hanya memberi pembelaan pd yg patut Dibela #KamiBersamaHRS,” tulis warganet.

Warganet pendukung Rizieq meyakini Rizieq tidak salah dalam kasus tersebut.

“Kami percaya Ulama kami, Habib Rizieq dan mendukung perjuangannya. #7JutaStatusMendukungUlama Kami Bersama Ulama #KamiBersamaHRS,” tulis netizen.

Tapi, tidak semua netizen bersimpati kepada Rizieq. Sebagian netizen mengkritiknya karena tidak konsisten dengan apa yang selalu diteriakkan ketika ceramah.

“Dulu Rizieq paling keras menentang JR 156a, skrng Rizieq bisa kena jerat dgn Pasal 156a,” tulis netizen.

Netizen lain menegaskan Rizieq meskipun ulama, tetap harus dikritisi.

“Mereka yang menganggap mengkritik Rizieq sama dengan menghina Islam adalah merendahkan Islam. Rizieq tidak sama dengan Islam,” tulis netizen.

Kini, kasus skandal baladacintarizieq.com lagi diproses di Polda Metro Jaya. Dalam kasus ini, polisi telah memeriksa banyak saksi serta menganalisis alat bukti.

Sampai akhirnya, polisi menetapkan Firza menjadi tersangka, meskipun dia membantah keras terlibat.
Sumber : suara.com

Written by 

Related posts