Search

Dalam Rapat Kera Di DPR, Tito Bicara Terkait Taruna yang Tewas Dihajar Senior

Alikanews.com – Kepala Polri Jenderal Tito Karnavian menjadikan kematian taruna tingkat II Akademi Kepolisian Brigadir Dua Mohammad Adam momentum. Siswa sekolah polisi itu tewas usai dihajar taruna lain yang lebih senior.

Insiden tersebut tak lama setelah Tito berpesan pada Februari 2017 agar jangan sampai muncul kasus penganiayaan di sekolah polisi. Ketika itu, Tito berpesan di hadapan taruna Akpol.

“Sehingga saat terjadi peristiwa itu, ya saya sangat menyesalkan. Kita sudah mengambil momentum, kemarin pak wakapolri untuk menelaah, kenapa bisa terjadi, apakah masalah budaya? Kenapa budaya seperti ini masih saja berlanjut,” kata Tito dalam rapat kerja bersama Komisi III, DPR, Jakarta, Selasa (23/5/2017).

Adam ditemukan dalam keadaan meninggal dunia pada Kamis (18/5/2017) dini hari.

“Saya kira sudah banyak kesimpulan yang disampaikan wakapolri. Yang jelas peristiwa ini menjadi momentum penting, akan kami manfaatkan untuk memperbaiki agar budaya kini tidak boleh berlanjut,” ujar Tito.

Mengubah budaya kekerasan, kata Tito, merupakan bagian dari visi-misinya. Jika dibiarkan berlanjut, budaya seperti itu bisa jadi akan dipraktekkan kepada tahanan.

“Karena itu tindakan tegas kita lakukan untuk menjadi titik balik, ini turn back poin, jangan sampai terulang lagi dan budaya ini harus dihilangkan,” tutur Tito.

Langkah yang diambil oleh Polri pada kasus tersebut salahsatunya dengan mempidanakan pelaku.

“Kemudian kita akan lakukan evaluasi pada pembina-pembinanya, kenapa ini nggak dihentikan?. Kebijakan lain yaitu memilih orang terbaik misalnya dalam waktu tidak terlalu lama, ini harus ada perubahan,” ujar Tito.

“Dengan sikap kapolri, mereka harus bisa merubah budaya ini, kalau sukses kita akan promosikan,” Tito menambahkan.

 

Sumber : suara.com

Written by 

Related posts