Search

Bom Kampung Melayu Mengancam Eksistensi Negara

Alikanews.com – Menteri Koordinator Bidang Politik, Hukum dan Keamanan (Menkopolhukam), Wiranto, mengutuk keras aksi teror yang terjadi di Terminal Kampung Melayu, Jakarta Timur, Rabu (24/5/2017) lalu.

Dikutip dari situs resmi Kementerian Koordinator Bidang Politik, Hukum dan Keamanan (Kemenkopolhukam), Polkam.go.id, ia menyebut aksi tersebut sama terkutuknya dengan aksi pengeboman di Manchester, Inggris Raya, di lokasi konser penyanyi Ariana Grande.

“Aksi bom di Manchester Inggris dan di Kampung Melayu walaupun pelakunya berbeda namun memiliki kesamaan karakter, yaitu pertama untuk menunjukkan eksistensi mereka dan yang kedua untuk membuat korban sebesar-besarnya serta pada akhirnya mengancam eksistensi negara,” kata Wiranto.

Peristiwa pengeboman di Terminal Kampung Melayu diketahui menewaskan lima orang, tiga di antaranya adalah anggota Polri, dua orang lainnya adalah pelaku bom bunuh diri.

Sementara di Manchester, teror bom bunuh diri itu menewaskan 22 orang.

Kelompok Islamiq State of Iraq and Syria (ISIS), mengklaim berada di balik dua peristiwa teror tersebut.

Sementara itu, pihak Kepolisian di Indonesia belum mengumumkan siapa di balik aksi teror tersebut.

Wiranto menyebut teror ISIS memang semakin mengkhawatirkan, terutama dengan langkah mereka yang memperkuat basis di Filipina Selatan, yang berbatasan langsung dengan wilayah Indonesia di bagian Utara.

Hal tersebut menurutnya harus secepatnya ditanggulangi.

“Negara-negara ini bersama-sama fokus untuk menangani kemungkinan adanya pengembangan ISIS di Asia Tenggara, khususnya di perairan Sulu atau di Filipina Selatan,” kata Menko Polhukam.

 

Sumber : tribunnews.com

Written by 

Related posts